Etika Poker Tidak Opsional

opsional

Sebagaimana dibuktikan dalam seri artikel saya sebelumnya, Poker Struck by Tragedy, poker masih dihantui oleh kejahatan – penembakan, perampokan dan kasus pembalasan adalah kenyataan di ruang poker bawah tanah dan pertandingan kandang. Sebanyak polisi dan otoritas penegak hukum ingin menghapus poker bersama dengan kegiatan terkait perjudian lainnya dari budaya kita dengan berfokus pada tindakan kriminal di belakang mereka, Asosiasi Poker Dunia telah melakukan upaya penting untuk membersihkan reputasi poker dan perilaku pemain dengan pembuatan Kode Etik, wajib untuk setiap anggota asosiasi.

Meskipun Poker Online masih menikmati citra gelap, tangguh, seperti massa yang terkait dengan kamar berasap, pemain yang tampak mengancam dan nama panggilan yang berani, Asosiasi Poker Dunia (WPA) telah berupaya untuk mereformasi poker arus utama, menggunakan citra gelapnya sebagai pemasaran semata. strategi.

Karena perlunya perilaku yang lebih baik di antara para pemain poker telah menjadi langkah bertahan bagi komunitas poker, Kode Etik telah dibuat untuk setiap anggota Asosiasi Poker Dunia, yang akan membantu tidak hanya memisahkan pemain kriminal dari yang serius, tetapi juga melindungi reputasi poker di masa depan.

Kode ini memiliki 5 bagian, masing-masing dengan lebih dari tiga klausa yang merinci prinsip-prinsip yang berlaku untuk pemain poker yang serius.

Bagian I: Ketentuan Umum. Bagian ini berisi 9 klausa, yang secara umum menyatakan komitmen pemain untuk: bermain poker dengan profesionalisme yang ketat, menghormati tangan masing-masing pemain dan keputusan otonom mereka tentang cara memainkannya, menghormati aturan masing-masing pemain yang terlibat, perlakukan semua orang di poker tempat dengan sopan santun, menahan diri dari mengekspresikan bahasa atau gerakan yang ofensif, dan menunjukkan perhatian terhadap orang-orang penyandang cacat di tempat-tempat tersebut.

Bagian II: Hubungan antar Pemain. Bagian ini menekankan pada rasa hormat para pemain harus menunjukkan satu sama lain, menghindari setiap intimidasi di meja atau penilaian yang terlihat terhadap etnisitas pemain, perbedaan budaya, dan privasi tangan.

Bagian III: Hubungan antara Pemain dan Dealer. Bagian ini merinci aturan perilaku mengenai dealer, di mana pemain harus setuju untuk benar-benar profesional dan menghormati permintaan dan permintaan dealer dan ketika bertanya kepada dealer tentang keputusan apa pun yang mungkin mereka buat; pemain juga harus menahan diri dari bahasa ofensif atau memberi isyarat kepada dealer. Selain itu, bagian ini memerintahkan dealer untuk memperlakukan para pemain dengan adil dan terhormat serta menerapkan aturan secara konsisten di sepanjang permainan, serta untuk menghindari segala jenis kontroversi di antara para pemain dan untuk melaporkan setiap perilaku yang tidak pantas di meja kepada supervisor.

Bagian IV: Hubungan Pemain-Manajemen. Bagian ini berbicara tentang pentingnya mempertahankan sikap hormat terhadap manajemen kasino atau turnamen, menjaga sikap sipil jika terjadi perselisihan atau insiden. Pemain juga diharapkan untuk menahan diri dari segala cercaan ofensif atau komentar terhadap personel manajemen dan melaporkan secara formal setiap insiden kepada direktur turnamen.

Bagian V: Hubungan Eksternal. Bagian ini mendesak pemain untuk berusaha memulihkan nama baik dan reputasi komunitas poker, menggunakan profesionalisme dan rasa hormat sebagai aset utama untuk mendapatkan rasa hormat dari dunia luar.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *